oleh

Usaha Tempe Binaan Kilang Pertamina Plaju, Tetap Eksis di Tengah Kenaikan Harga Komoditas

-Ekonomi, dibaca 2470 x

LAJU SUMSEL, PALEMBANG -- Junaidi tengah meniriskan keripik tempenya, sebelum beberapa kemudian gawainya berdentang menerima pesan Whatsapp. Ia lantas mengambilnya dan membaca pesan masuk itu: pesanan sepuluh bungkus keripik tempe kemasan 250 gram.

Ia lantas mengemas keripik tempe dengan brand ‘Bu Mar’ yang sudah selesai digoreng untuk segera sampai ke tangan konsumen di sekitar Kota Palembang, dibantu istri dan anaknya. Semangat Junaidi untuk menggoreng keripik tempe tak lantas mengecil meskipun harga berbagai komoditas tengah melambung secara nasional di awal tahun ini.
 
Keputusan hijrah ke produksi keripik tempe diambilnya setelah beberapa tahun sebelumnya fokus memproduksi olahan tempe. “Sebenarnya harga kedelai itu sudah naik sejak 2021, dari sebelumnya Rp 7000 naik jadi Rp 9000 di awal 2021,” cerita Junaidi yang sudah puluhan tahun bergelut di bisnis tempe, Jum'at (18/3).
 
 
Harga kedelai yang jadi bahan baku tempe kian melonjak tajam ke Rp 12000 per kilonya, yang akhirnya membuat Junaidi banting setir jadi produksi keripik tempe. 
 
Meski demikian, harga tempe yang sudah jadi untuk selanjutnya diolah Junaidi jadi keripik, bukannya tak ikutan naik. Untuk memproduksi 3 Kg keripik tempe, Junaidi perlu merogoh kocek Rp 50000 ke penjualnya. Dengan harga demikian, Junaidi mendapat enam papan tempe 500 gram.
 
Tapi, seperti dikatakan Sandiaga Uno, Menteri Pariwisata dan Ekonomi Kreatif, kewirausahaan itu bukan sekadar profesi, melainkan sebuah pola pikir. Tahan banting, tidak mudah putus asa, dan berpikir outside the box mencerminkan karakter kewirausahaan, dan itu melekat pada diri Junaidi.
 
Ia tak lantas putus asa di tengah tingginya harga-harga komoditas sekarang. Demi upayanya menjaga ketahanan pangan di Kecamatan Plaju, Junaidi terus memutar otak dan berusaha maksimal agar keripik tempe dapat terus diproduksi.
 
Sebelum Harga Eceran Tertinggi (HET) minyak goreng dilepas sejak kemarin (16/3), satu liternya dipatok Rp 18000 hingga 20000. Untuk itu Junaidi mencari minyak goreng yang harganya di  bawah Rp 18000 untuk efisiensi produksi, dan menjual keripik tempe yang sudah jadi dengan patokan harga minyak goreng tertinggi.
 
Untuk memproduksi 3 Kg keripik tempe, Junaidi memerlukan dua liter minyak goreng. Dengan mencari minyak goreng di bawah harga Rp 18000, ia mampu menekan biaya produksi yang tinggi.
 
Strategi bisnis itu ia lakukan bukan semata-mata demi meraup untung, tapi agar margin penjualan tetap terjaga, guna kelancaran proses produksinya di tengah tantangan yang kian berat. Mau tak mau Junaidi harus survive di tengah tantangan itu.
 
Pemasaran pun ia lakukan secara online maupun langsung ke lima titik warung makan di Kecamatan Plaju. “Jadi fokus kami sekarang menyediakan makanan ringan untuk di warung-warung,” ucapnya.
 
Junaidi pun bangga menjadi bagian dari penerima manfaat Corporate Social Responsibility (CSR) PT Kilang Pertamina Internasional Refinery Unit III Plaju (Kilang Pertamina Plaju).
 
 
“Kami berusaha semaksimal mungkin untuk memperlihatkan usaha dan produk terbaik kami kepada masyarakat,” ujar Junaidi. Karena kerasnya itu, Junaidi selalu mendapat dukungan dari Kilang Pertamina Plaju.
 
Proses pengemasan dan pemasaran keripik tempe Junaidi didampingi Kilang Pertamina Plaju melalui program CSR Kampung Pangan Inovatif. “Kemasannya, dari Pertamina yang membuatkan, alhamdulillah tidak ada tambahan biaya, semuanya sudah dicover dana CSR,” terangnya.
 
Harga yang ia patok untuk keripik tempe ini Rp 80000 untuk satu kilogramnya. Untuk kemasan kecil, tersedia ukuran 100 gram yang dipatok Rp 9000, dan untuk kemasan 200 gram dipatok harga Rp 16000 hingga 18000.
 
Dengan harga demikian, Junaidi masih bisa meraih omset yang terus meningkat. “Kira-kira bisa mencapai 1,5 juta hingga dua jutaan perbulan,” ujar Junaidi. Ia bersyukur, konsistensinya menekuni usaha tempe ini menjadikan Plaju Ulu sebagai ikon wisata pangan di Plaju.
 
Junaidi berharap, meskipun usahanya dalam skala kecil, ia dapat terus berinovasi menghadirkan produk olahan tempe yang kian variatif, sebagaimana nama program CSR Kilang Pertamina Plaju yang disematkan di kelurahannya: Kampung Pangan Inovatif.
 
“Saya ingin tempe ini abadi, makanan khas Indonesia ini tidak boleh pudar dan harus terus dikenal masyarakat,” ucap Junaidi dengan penuh keyakinan. Junaidi yang juga Ketua RT 004/RW 002 Plaju Ulu selalu memotivasi dan menginspirasi pelaku usaha tempe lainnya di Plaju Ulu agar konsisten dan terus melakukan inovasi dalam usaha olahan tempe.
 
Sejalan dengan Tujuan SDGs

Area Manager Communication, Relations & CSR Kilang Pertamina Plaju, Siti Rachmi Indahsari mengungkapkan, hadirnya program Kampung Pangan Inovatif dilatarbelakangi unsur historis Kecamatan Plaju sebagai sentra tempe tertua di Palembang.
 
“Sebagai sentra produksi tempe tertua di Palembang, kami mendorong Kecamatan Plaju agar tetap teguh mempertahankan kekayaan kuliner Indonesia ini,” ujar Rachmi. Selain keripik tempe ‘Bu Mar’ yang diproduksi Junaidi, di Kelurahan Plaju Ulu yang kaya ragam produk olahan tempe juga diproduksi nugget tempe dan olahan tempe lainnya.
 
 
Rachmi mengatakan pihaknya akan terus mendukung UMKM di Kecamatan Plaju, termasuk produksi keripik tempe milik Junaidi agar semakin naik kelas. “Kita komitmen mendorong UMKM binaan kita naik kelas,” ujarnya. Hal itu, sudah ditunjukkan dengan pendampingan yang sudah berjalan dua tahun terakhir.
 
Selain pendampingan, tak jarang produk olahan tempe menjadi santapan di rapat-rapat manajemen Kilang Pertamina Plaju. Berbagai pameran UMKM pun telah diikuti. 
 
Dalam upaya memperluas pemasaran, Kilang Pertamina Plaju juga telah menyediakan platform Plaju Berdaya (plajuberdaya.com) sebagai marketplace yang menghubungkan penjual dan pembeli.
 
Dukungan Kilang Pertamina Plaju terhadap usaha tempe ini, sejalan dengan tujuan kedua dalam Sustainable Development Goals (SDGs) yakni menghilangkan kelaparan, mencapai ketahanan pangan dan gizi yang baik. Sebagaimana tertera dalam target 2.1, Kilang Pertamina Plaju telah berupaya menggandakan pendapatan produsen makanan skala kecil.
 
Dengan demikian juga, Kilang Pertamina Plaju telah menjaga hubungan sosial dengan masyarakat melalui pemenuhan aspek sosial sesuai kriteria ESG (Environmental, Social & Governance) dalam memberikan ruang dan menciptakan wahana berdaya di tengah pandemi COVID-19.
----------------------------------------
Media Contact
Siti Rachmi Indahsari
Area Manager Communication, Relations & CSR RU III Plaju - Sub Holding Refining & Petrochemical Pertamina
M: 08127122972
E: siti.indahsari@pertamina.com
Sertifikat
Sertifikat kampung English
Piagam 3

Komentar

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

Komentar

0 comments